Teruja bertukar hampa

Feb 8, 2010

aku hubungi penulisku sebaik saja bukunya siap dicetak. bagi seorang penulis, perasaan gembira pastinya sukar digambarkan dengan kata-kata mendengarkan khabar itu. masakan tidak, penat lelah menulis buku & mengharungi proses penerbitannya, kini sudah terbayar.

semasa aku menelefonnya, dia sedang bermesyuarat. menyedari aku yang menelefonnya & sedang menanti penuh sabar akan berita bilakah bukunya akan terbit, sempat dia mencuri masa. menelefonku semula kerana perasaan ingin tahu. nada suaranya begitu teruja & sukacita bila aku sampaikan berita siapnya buku tulisannya.

oleh sebab tinggal jauh di utara, dia minta aku uruskan pengeposan buku itu. lagipun setiap penulis diberikan sejumlah naskhah pengarang percuma. Akupun berjanji mengeposkannya secepat mungkin. sebaik tamat perbualan telefon itu, aku berikan alamat lengkap penulis itu kepada seorang staf yang memang menguruskan urusan penghantaran & pos.

pagi tadi, hampir dua minggu selepas perbualan kami yang terakhir, penulis berkenaan menelefonku semula. katanya, buku yang dijanjikan untuk diposkan belum lagi sampai ke tangannya. kebetulan aku bercuti hari ni. mustahil urusan pos dalam negara, mengambil masa begitu lama. nada kecewa suara penulis itu, berbeza sekali dengan nada teruja & gembiranya, dua minggu lalu. aku faham perasaannya...

esok aku perlu dapatkan jawapan daripada staf terbabit. apa agaknya jawapan dia.
jawapan yang aku agak,

"...eh...terlupa la..."

2 refleksi:

fazerilnazwan said...

biasala...org lain punya pasal, kita yg kena maki...

tg shaaban said...

katanya baru hantr minggu khamis lepas bkn 2 minggu lps spt septutnya...grrrr!