kabelnya lebih besar!

Nov 26, 2009

berkali-kali sudah aku jelaskan akan kemungkinan bukunya tdk siap. malah prof. itu pun sudah bersetuju dgn cadangan alternatif aku. kami akan menyediakan brosur buku itu utk edaran semasa dia menghadiri conference di luar negara itu nanti. brosur itu sudah pun disiapkan biarpun berkali-kali dia meminta pindaan pd format, reka letak, spesifikasi, & resolusinya. kami bereskan & layan kerenahnya.

sememangnya aku tdk mahu mengatakan boleh pd perkara yg tdk boleh dilakukan. lebih2 lagi kalau ianya di luar bidang tugas aku. bukan aku tdk berusaha. aku sudah pun berbincang dgn bhg production & mrk mengakui tdk sempat. kalau yg punya tggungjwb pun tdk mahu mengambil risiko, takkanlah aku nk menyuakan tengkuk utk dipenggal. sbb itulah aku aturkan pelan kontinjensi utknya. dia pun akur.

kebetulan minggu ini aku bercuti. tak semena2 dia dtg ke ofis. memberitahu beberapa org staf yg aku sudah berjanji pdnya utk menyiapkan buku sebelum hari khamis. dia akan berlepas ke conference pd sabtu, manakala jumaat ialah aidiladha. masanya memang suntuk. kenapa dia berubah fikiran? bukankah dia sudah setuju dgn pelan kami. brosur pun sudah aku siapkan? mujur juga ribut kecil yg dibawanya ke ofis tk sampai ke pengetahuan boss.

pg semalam dia dtg lg bertemuku pulak. kali ini dgn nada & rentak berbeza dimainkannya. dia menuntut janji aku menyiapkan bukunya pd khamis. aku tegas dgn keputusan awal. dia cuba mendesak. malah sanggup utk membayar overtime staf di bhg production. aku jelaskan bukan masalah kerja ttp soal tempoh masa yg suntuk. lagi pula beberapa staf di bhg itu sudah pun bercuti raya atau balik kampung. kata putusku, tak mungkin siap! dia pulang dgn keewa & marah agaknya.

kira2 jam 3 ptg, boss memanggilku masuk biliknya. katanya dia dpt panggilan dpd org atas yg menerima aduan dpd prof itu. katanya aku enggan bekerjasama, tdk menepati janji & jika buku itu tdk siap akan menjejaskan nama baik semua org. aku jelaskan kpd boss duduk perkara sebenarnya. ttp boss aku jgk org bawah walaupun atas sikit dpd aku. prof. itu pulak menggunakan kabel besarnya dgn org atas. nak tk nak, boss pun kena ikut arahan org atas. diapun nk jaga tengkuknya jugak. boss pun mengarahkan aku spy pastikan buku itu siap pd pg isnin depan! aku nyatakan pd boss, isnin dpn bermakna kita dh terlepas conference itu sdgkan prof. itu akan terbang sabtu ini. boss kata mrk tunda penerbangan utk pastikan buku tu siap. tp hati kecilku mula berasa ada muslihat di sebalik ini. aku jgk bangkitkan yg masa yg terlalu suntuk, staf bercuti & supervisor bhg production sendiri mengakui kerja ini tdk mungkin dpt disiapkan mengikut waktu dikehendaki. spt mana yg dimaklumkan pdku.

kemudian boss panggil supervisor bhg production. mintak pndptnya cara terbaik mengatasi masalah ini. aku jangka dia akan mengatakan sama spt yg dikatakannya pdku pg tadi. iaitu alasan masa suntuk, staf cuti & tk dpt disiapkan ikut yg dikehendaki. peliknya, sepervisor mengatakan dia boleh lakukan tugas itu. by hook of by crook, pasti siap. janjinya, buku itu akan siap & diserahkan pd prof. itu menjelang pagi isnin. aku terkejut dgn perubahan mendadak itu. aku pandang wajahnya yg beriya-iya menerangkan kaedah yg akan diguna pakai utk siapkan mengikut waktu. aku keliru. aku kecewa. seolah2 betullah dakwaan prof. itu kpd org atas, kononnya aku tk beri kerjasama & tk menepati janji!

aku tersepit di tengah2. kabel prof. itu ternyata terlalu besar utkku bertahan sdgkan aku tk punya apa2. usahkan kabel, tali rafia pun aku tak punya. aku diarah spy menjelaskan pd org atas itu akan keputusan yg kami persetujui. buku tersebut akan siap & diserahkan spt yg dikehendaki. siapalah aku. akur adalah jln yg terbaik & tdk punya pilihan lain. meski perasaan memberontak. aku sudah cuba bertegas, ttp tiada siapa yg mempertahankan aku. meskipun boss & rakan sekerjaku yg lain.
tiba-tiba aku rasa keseorangan dlm situasi ini...

3 refleksi:

editor kampung said...

kita kerja mkn gaji ni ibarat timun, tergolek kena, menggolek pun kena...

tg shaaban said...

akhirnya org mcm aku ni yg jadi 'kambing hitam'

tdevaraj said...

kau nak minta sokongan rakan-rakan kau? Aku rasa rakan-rakan kau pun mentimun jugak, sama macam kau.

Kalau mintak bantuan rakan yang ada kabel, kau sanggup bayar pengeras?

There is no such thing as free lunch.

Aku cuma boleh bersimpati sebab aku pun selalu jadi mangsa dan akan terus jadi mangsa..hehe